Jumaat, 13 Januari 2017

Semoga saya tidak cemburu


Alkisahnya gambar ini memberi pencetus mengapa tulisan ini ditulis. Sungguh benar kata Imam Syafei; “Jika kau tidak sanggup menahan lelahnya belajar, maka kau harus tanggung peritnya kebodohan”. Semoga selepas menulis anekdot ini saya lebih bersemangat menempuh hari – hari mendatang dengan penuh kerajinan.

Menjadi kesukaran buat orang 'sanguine' apabila menghadapi peperiksaan, dia terpaksa akur dengan satu perkara yang sangat dibencinya; jadual. 

Kalau tidak kerana perlu membuat target menghabiskan buku, pastinya tiada jadual yang spesifik untuk waktu belajar. Belajar bila sudah ada 'rasa'. Jangan tiru saya.

Selepas pusing - pusing, guling - guling, buku yang ditatap dari tadi tetap tidak menembus ke hati.

'Haih, ada benda tak kena ni!'

Lepas solat, baca Quran, selawat bagai, rasa itu masih belum ada. Stress!
Tapi saya perlu menghabiskan buku iniiiiii.

Last choice, mesej ayah. Saya dapat mengagak jawapan ayah saya; "baca ma'thurat pun malas lagi?!" 

Tapi kali ini aduan saya berbeza; 

Saya: Abi...Anyah asyik tidur saja
Abi: Ta'wiz banyak - banyak
Saya: Kenapa anyah malaaaaaas?
Abi: Allahumma inni a'udzubika minal hammi wal hazan wa a'udzubika minal 'ajzi wal kasal
Saya: Jelous tengok ahli beit semua boleh studyyyyyyy
Abi: Lawan malas

Berlalu beberapa masa, saya cuba lawan. Dengar lagu - lagu jihad. Kembali teransang nak bangun dan baca buku. 

Saya: Abi
Abi: Ya
Saya: Doakan anyah jadi syahidah
Abi: Sebelum syahid kena berbakti dulu. Bakti tertinggi boleh dapat mati syahid.

Saya tidak berpuas hati. Tersentap, tapi tak puas hati dengan jawapan tersebut. 

Ayah dan mak saya ajar supaya hidup biar berprinsip. Antara prinsip yang ditanam ialah 'Mati Syahid itu Cita Tertinggi kami'. Tetapi sekali lagi hasrat yang saya suarakan seakan ditegah. Ini bukan kali pertama saya diberi jawapan sebegini, sudah ke beberapa kali dan setiap kali mendapat jawapan ini saya memang tidak berpuas hati. Apabila ditanya kenapa, ayah dan mak saya tidak menjawab.

Saya menjauhkan diri dari handphone seketika. Kemudian saya buka semula mesej ayah saya. Ada sambungan;

" Orang yang nak dapat syahid tanpa bakti sebenarnya nak jalan pintas dan nak lari daripada masalah"

Kali ini saya betul - betul tersentap. Saya baring, saya fikir dalam - dalam. Benar, ayah dan mak saya tahu krisis dan cara fikir anaknya yang seorang ini. Terlintas beberapa kalam ayah dan mak saya sebelum - sebelum ini. Ia nampak berpisah - pisah tapi saya cuba cantumkan menjadi satu supaya dapat menyelesaikan sebuah prinsip yang 'sepatutnya' supaya saya tidak tersalah pegang prinsip.

(1)
"Abi tak mahu anak - anak abi pegang fikrah Islam yang ekstrim"
"Hehe, ekstrim? Contoh?"
"Tak boleh berkerja sebagai doktor sebab perempuan"

(2)
"Umi doalah anyah mumtaz, balik boleh beri something untuk masyarakat"
"eh, apa masyarakat. Ummi la dulu..."

Dengan dua peristiwa ini, saya masih belum dapat membuat sebuah konklusi sebenarnya. Azan asar sudah mula mahu dikumandangkan. Kedengaran suara pembesar suara di surau - surau terdekat sudah mula dibuka. Saya baring merenung syiling. 

'Tak aci...' keluh hati saya sambil terbayang beberapa tokoh yang telah syahid seperti Yahya Ayyash dan Shafiah.

Usai solat Asar, kami satu rumah baca ma'thurat. Sempat saya membelek buku tazkirah hari ini. Penawar Hati (Mukasyafatul Qulub) karangan Imam Al-Ghazali dengan tajuk Qana'ah benar -benar kena secara bertubi - tubi. Saya tidak dapat menahan kesedihan kelelahan mencari 'mood' belajar diselangi pula jawapan ayah saya begitu ditambah dengan isi tazkirah yang bakal saya sampaikan nanti selepas bacaan ma'thurat. Bacaan ma'thurat kali ini benar - benar menyentuh hati ketika mana doa sayyidul istighfar.

Doa selesai ma'thurat hari itu buat saya sebak.Terlafaz doa dari Surah Al-Hasyr ayat 10
وَالَّذِينَ جَاءُوا مِنْ بَعْدِهِمْ يَقُولُونَ رَبَّنَا اغْفِرْ لَنَا وَلإخْوَانِنَا الَّذِينَ سَبَقُونَا بِالإيمَانِ وَلا تَجْعَلْ فِي قُلُوبِنَا غِلا لِلَّذِينَ آمَنُوا رَبَّنَا إِنَّكَ رَءُوفٌ رَحِيمٌ (١٠)
10. Dan orang-orang yang datang sesudah mereka (Muhajirin dan Anshar), mereka berdoa[36], "Ya Tuhan Kami, ampunilah kami dan saudara-saudara kami yang telah beriman lebih dahulu dari kami[37], dan janganlah Engkau tanamkan kedengkian dalam hati kami terhadap orang-orang yang beriman. Ya Tuhan kami, sungguh, Engkau Maha Penyantun lagi Maha Penyayang." 

"Tazkirah hari ini buat ana ingat pada satu doa: Ya Allah janganlah engkau jadikan dunia ini humum (perhatian) terbesar kami.

Tajuk hari ini Qanaah. Merasa cukup dengan apa yang ada di tangan, tidak tamak dengan apa yang ada untuk hari esok. Hadis keempat dah sebut setiap dari kita ini telah ditetapkan rezekinya, ajalnya, kesukaran dan kebahagiaannya. Kita tidak akan mati selain mendapat segala apa yang dituliskan sebelum kelahiran kita kedunia ini. Jadi tidak sepatutnya kita risaukan apa yang kedepan sedangkan apa yang ditangan kita tidak kita usahakan. 

Qanaah juga ajar kita supaya buat sesuatu pada ketikanya, pada ukuran 'pinggangnya', pada waktunya. Bagaimana kita boleh solat tapi hati kita masih terpaut dengan dunia?"

Dalam hati saya terngiang - ngiang kata - kata yang saya buat sendiri; bagaimana saya boleh mahu mati (syahid di medan perang) sekarang sedangkan belajar pun saya malas? Seolah - olah angan -angan Mat Jenin. Berangan apa yang bakal dapat, tapi usahanya baru sahaja dipermulaan.

Selesai tazkirah, saya mencapai Quran. Aduh, terkena lagi!

“Sehingga apabila para Rasul tidak mempunyai harapan lagi (tentang keimanan mereka) dan telah meyakini bahwa mereka telah didustakan, datanglah kepada para Rasul itu pertolongan Kami, lalu diselamatkanlah orang-orang yang Kami kehendaki. Dan tidak dapat ditolak siksa Kami daripada orang-orang yang berdosa.” (QS. Yusuf: 110)

Apalah sangat usaha saya nak dibandingkan dengan usaha para anbiya' yang membuatkan saya rasa nak cepat rasa makbulnya doa dan tercapainya hasrat rajin belajar.

Baru dapat saya simpulkan segala yang saya terfikir hari ini. Buatlah sesuatu pada waktunya dengan bersungguh - sungguh dengan sepenuh kehendak dan mujahadah yang tidak kenal erti putus asa. Sampai saat itu, barulah pertolongan Allah akan tiba jika benar niat kita pada titik mulanya adalah untuk mendapat keredhaan Allah.

Adapun mengenai mati syahid, kerana itulah kalimahnya 'mati syahid cita tertinggi kami'. Cukup mudah untuk difahami sebenarnya. Jika ketika itulah medannya, maka berangkatlah. Jika medannya adalah ilmu, maka belajarlah!

Mereka sentiasa bersama kita walaupun kita berbeza medan selagi kita sama - sama nak tegakkan agama Allah. Sambil mereka berjuang menyelamatkan agama dan negara mereka, maka mari kita tegakkan agama dalam diri dan dalam negara kita. Segalanya bermula dari yang dekat terlebih dahulu dan yang lebih aula untuk menerimanya pada waktu itu; jiwa kita, keluarga kita, masyarakat kita dan seterusnya. 

Semoga doa ini mampu buat saya bersabar dan teruskan perjuangan saya di medan ini sambil mendengar cerita kalian duhai saudaraku di Syria, Palestin, Rohingnya dan seluruh negara Islam dan umat Islam yang sedang ditindas oleh kuffar. Semoga saya tidak cemburu...

رَبَّنَا اغْفِرْ لَنَا وَلإخْوَانِنَا الَّذِينَ سَبَقُونَا بِالإيمَانِ وَلا تَجْعَلْ فِي قُلُوبِنَا غِلا لِلَّذِينَ آمَنُوا رَبَّنَا إِنَّكَ رَءُوفٌ رَحِيمٌ 
 "Ya Tuhan Kami, ampunilah kami dan saudara-saudara kami yang telah beriman lebih dahulu dari kami[37], dan janganlah Engkau tanamkan kedengkian dalam hati kami terhadap orang-orang yang beriman. Ya Tuhan kami, sungguh, Engkau Maha Penyantun lagi Maha Penyayang." 

MUMTAZ UNTUK UMMAH!

Isnin, 2 Januari 2017

Asma' (1)


"Brutal gila budak tu!"
"Alah, kau macam tak tahu. Orang yang brutal - brutal ni, sekali kau pancing, menggelupurlah dia. Sekali kau cucuk, jadi kerbaulah dia. Hahaha..."

Hamdan dan Badrul berseloroh. Seronok mereka bualkan mengenai seorang pelajar perempuan di kelas tadi.

"Bad, aku tak rasa budak brutal macam tu ada hati dekat lelaki, beb!"

"Isy, Hamdan... Fitrah, Hamdan.... Fitrah..."

"Kira ada can lah ni?"
Hamdan mengangkat kening memandang Badrul.

"Orang sekacak Hamdan, mana ada yang tak tertarik!"

Sekali lagi seloroh mereka menghingarkan suasana belakang sekolah yang sunyi.

**********
"Kurang ajar punya jantan!"
Asma melemparkan tas selempangnya ke atas katil. Tiga orang kawannya cuba mendapatkan Asma bagi sama - sama berkongsi gosip terbaru.

Tidak sempat mereka mendapatkan Asma, suara halilintar Asma terlebih dahulu menyengat telinga mereka.

"Kau orang, duduk jauh!"

Patah hajat. Masing - masing kembali ke katil masing - masing. Asma menyelubung didalam selimutnya. Airmata laju mengalir. Derasnya mengalahkan aliran mata air belakang asrama perempuan.

'Aku wanitalah. Aku ada perasaan. Aku perempuan! Jantan tak guna!'

Asma mengetap bibir sambil buku limanya digenggam kemas. Airmatanya masih meluncur laju.

**********
"Mak, kenapa Asma tak macam mak ya?"

Puan Hasnah yang sedang memasak memandang Asma yang sedang asyik membasuh pinggan. Sunyi, tiada jawapan. Dia menanti anak perempuan keduanya itu mengulang kembali soalan.

"Kenapa Asma tak macam kakak dan Fatimah? Kenapa Asma tak selembut perempuan yang sepatutnya? Kenapa Asma paling ganjil dalam keluarga ni?"

Terdengar seduan Asma, fahamlah Puan Hasnah akan soalan dan konflik yang dirasai anaknya itu. 

"Asma, Asma lah anak perempuan mak yang paling lembut sekali. Siapa yang berani sebut fasal anak mak ni?"

Asma membasuh tangan dan menutup pili air. Dia memeluk erat ibunya yang sudah berada disisinya itu. Esak tangisnya tidak ubah seperti anak kecil.

"Semua lelaki kata Asma tomboy. Asma ada perasaan juga. Asma....Asma...tak suka..."
Kata - katanya tersekat - sekat diikuti sedu - sedan.

Bersambung...

Rabu, 21 September 2016

'Gau'

Angin hari ini pelik semacam rasanya. Ketakutan yang menyelinap di seluruh rongga tubuh hampir sempurna sebarannya. Hari ini dan hari - hari yang lepas ada urusan yang belum saya sempurnakan. Perasaan hari ini sepertinya tak keruan seperti hari - hari yang lalu. Apakah hari ini urusanku dapat diselesaikan dan memberi berita gembira?

Pagi - pagi lagi, bacaan hadis hari ini mengenai Rasulullah takjub dengan perihal orang mukmin; apabila mendapat nikmat dia bersyukur, apabila mendapat musibah, dia bersabar.
Serius. ''Gau' hari ini sangat ganjil rasanya. Saya cuba tenangkan fikiran. Bersabar dan act like nothing.

Usai pemergian saya ke tem[at urusan hari ini, rupanya urusan saya masih tidak dapat diselesaikan. terus hilang gementar tadi serta merta. ia menjadi sebuah ketenangan yang hampir membuatkan saya tertidur di dalam bas.

Perjalanan saya mengimbau beberapa peristiwa kebelakangan ini. Banyak berkait dengan nilai iman, ihsan dan taqwa.

Bagaimana kau sujud, tapi jiwamu membongkak?

Baru - baru ini saya membaca sebuah tulisan karangan AAM dalam bukunya Asas-asas Islam. Beliau menghurai nilai iman itu dengan sangat teliti dan jelas.

Iman, tidak akan lahir tanpa ilmu. Ilmu takkan diperolehi kecuali dengan adanya seorang guru (yakni Rasulullah). Iman tanpa ilmu, tidak mampu melahirkan sebuah ketaatan yang istiqamah. Ilmu tanpa iman pula, ibarat orang yang tidak redha dirinya dihidupkan kerana dia tidak redha untuk beriman dengan Allah.

Zon selesa

Beberapa hari lalu, saya diingatkan dengan sebuah hadis yang tidak asing bagi penuntut ilmu agama kerana ia merupakan hadis yang terkandung dalam buku 40 Hadis Imam Nawawi. Hadis itu berbunyi; "...jika kamu menyembelih, maka perbaikkanlah sembelihanmu..."

beberapa noktah penting yang dapat saya nyatakan:

1) sifat Allah Yang Maha Penyayang terhadap makhluknya walaupun hanya binatang
2) Nilai perikemanusian
3) Itqan (tekun) dalam membuat sesuatu amal
4) tidak mudah berada di zon selesa

Apabila saya tanyakan, apa beza ihsan dan tamak (dalam amal)?
Jawapannya; pada niat.

Oleh hal yang demikian, niat sangat penting dalam setiap amalan.

"Meninggalkan kerana manusia, riak. membuat sesuatu kerana manusia, syirik. allah menjagamu dari keduanya dengan ikhlas"-Fudhail bin 'Iyadh

Ahwal Muslim
Hari ini buat saya banyak berfikir. hampir saya menjual sebuah aset peribadi yang saya beli dengan wang yang saya tabung hanya kerana mahu 'upgrade' kepada yang baru. Terlintas di kepala saya; saya di kategori sifat yang mana? Ihsan atau tamak?

Saya melihat Muslim sekeliling.
Sadis.

Ada dari mereka diuji dengan wang. berlebihan atau sangat miskin. Pada diri masing - masing, penyelesaian yang diambil bergantung bagaimana kefahaman yang tertanam dalam dirinya.

Ada yang diuji dengan kesihatan dan kekurangan kudrat, bergantung pada kefahamannya bagaimana ia bertindak dan mengambil keputusan.

Ada yang diuji dengan kemewahan dan kerehatan, bergantung kepada kefahamannya bagaimana harus dia manfaatkan.

Kefahaman yang benar adalah, kefahaman Islam yang syumul dan rabbani.  Kefahaman bagaimana menjadi Muslim yang Mukmin.

Akhirnya, aku menyimpulkan seluruh kejadian hari ini, PERLUNYA KITA KEPADA SEBUAH PENDIDIKAN (TARBIYYAH) serta MENYERAHKAN JIWA SEPENUHNYA dan BERTAWAKKAL KEPADA ALLAH.


Rabu, 17 Ogos 2016

Rajuk Yunus

Pastinya sudah sampai ditelingamu kisah Yunus a.s. Hamba Allah yang soleh dan mulia diangkat sebagai Rasul kepada penduduk perkampungan Ninawa.

Aku mendengar kisah ini dari ibuku setiap kali sebelum tidur dengan putaran kisah Nabi dan Rasul yang lain pula pada hari esoknya.

Ketika usia kanak-kanak, kesimpulan yang aku buat, kaum yang ingkar dengan perintah Allah, bakal diazab. Tugas Rasul hanya menyampaikan dan hidayah pula adalah kerja Allah.

Masa-masa serta usia yang meningkat dewasa pula mengajar aku satu nilai tambah baru. Dimana dari situ aku pilih tajuk posting kali ini.

Kisah rajuk Yunus a.s, hamba Allah serta Nabi Allah yang mulia ini bukanlah menjadi sebuah penghinaan, tapi terlalu besar pengajarannya.

Aku cuba untuk menghayati perasaan dan kisah ini. Ditakdirkan suatu hari berlaku satu perkara yang sangat menyesakkan dadaku dan aku boleh saja menangis hampir setiap hari.

Perasaan berat untuk menghadapinya sampai aku rasa memang tiada jalan lain kecuali aku berundur. Aku katakan pada seorang kenalanku; "biarkan aku menghayati kisah Yunus a.s". Kemudian aku mengasingkan dan membawa diri. Manakala kebetulan dan ditakdirkan Allah, putaran alam seakan mengikut rentakku.

Aku memang ditakdirkan untuk bersendiri dan berasingan dari manusia. Timbul beberapa kepayahan dan kesusahan yang tidak kita jangkakan selepas kita mengambil keputusan untuk ber'uzlah'.

Kisah Yunus a.s berputar dalam bayangan malam.

Ketika saat melafaz 'lailaha illa anta subhanaka inni kuntu minazzolimin' (DOA taubat Nabi Yunus a.s) terasa sesak didada dan bersalah yang teramat sangat.

Kenapa aku lari dari kehidupan yang bakal 'menghidupkan' aku?

Kenapa aku tidak sabar?

Kenapa aku terlalu beremosi?

Namun Yunus a.s, hamba Allah yang mulia dan merendah diri dihadapan Tuhannya, meyakini Al-Ghafur (Yang Maha Pengampun) sentiasa akan mengampunkan hambanya yang bertaubat. Maka, begitu jugalah sepatutnya diri kita.

Terasa manisnya sebuah kisah teladan umat. Terasa indahnya doa seorang hamba.

Moga esok kita lebih tabah.

Monolog tarbawi.

Selasa, 29 Mac 2016

Setia


Teman,
Hari ini kita berjanji,
Akan setia didalam madrasah,
madrasah tarbiyyah dan dakwah,
Walau jasad terpisah,
Tubuh melemah,
Nadi kita,
tidak berdenyut lagi.

Teman,
Esok bila kita diuji,
dengan pelbagai mehnah,
suka kita, direnggut tarbiyyah,
nafsu kita, dijerut pesanan naqibah,
cinta dunia kita, dicantas, dipangkas,
akankah kau setia dengan janji hari ini?

Teman,
Hari ini kita seia sekata,
memilih jalan hidayah,
bertatih bersama,
menyelam bersama,
suka dan sakit bersama.

Esok bila bosan menyinggah,
Apakah kita masih mahu mencari hidayah,
atau tinggalkan hanya kerana diuji mehnah,
atau mungkin bermalas-malasan,
sehingga raqib berhenti mencatat,
'atid pula menyambung tugasan?

Esok bila kita bertegang urat,
masihkah ada salamatussadr?

Esok bila ummah sukar diubah,
adakah kita mahu setia,
atau kita cair, menempel dan beralih arah?

Esok bila masalah sukar dicerna,
masihkah ada ikhlas dan sabar?

Esok, yang tidak pasti.
Hari ini  kita kotakan janji,
Moga Allah menetapkan langkahan kita,
juga hati-hati ini.

Allahumma tsabbitna!

9.25 am
Kaherah


-waqfah-

Isnin, 18 Januari 2016

Khallik!

Bebas,
Bebas dari keterikatan hati dengan dunia,
Rantai yang menjalarkan karat,
Hingga rosak jiwa,
Nafsu yang bermaharajalela.

Bila kau mahu sujud,
Merdeka dari sebarang kedurjanaan dunia,
Kosong tanpa ikatan pandangan manusia,
Jauh dari nilai mata-mata pelbagai lembaga,
Hargainya,
Bajainya,
Semaian berharga,
Saat bermakna,
Amat bermakna.

Khallik!

Isnin, 4 Januari 2016

Maya

Aku melihat kibaran bendera,
Nun jauh tingginya,
Seakan ada cahaya menyinari hari itu,
Pada hujung kayu bendera,
Setinggi maya.

Aku kembali melihat bumi,
Mayat bergelimpangan,
Darah mengalir,
Menenggelamkan seinci kasut perang,
Sedang aku tiada suara mengaduh,
Jasad luka menahan,
Tusukan-tusukan bilah perasaan.

Maya bakal realiti,
Sedang aku masih berperang dengan perasaan,
Layakkah aku menyarung baju perang?

Pandanganku mendatar,
Mengapa tar di sana berlubang,
Dan kehadapan lagi berduri,
Lebih dari itu terlalu banyak papan 'Awas!'?

Ada yang berjalan dihadapan,
Ada sebaris denganku,
Ada yang dibelakang.

Mahukah aku teruskan lagi,
Tali dipinggang mengikat kemas,
Bersambung dengan tali-tali kasut barisan belakang,
Siapa mahu mengikut,
Dia melangkah,
Siapa tidak mahu,
Mampu tersungkur, rebah,
Samada aku, atau mereka,
Jika tetap tidak mahu,
وما توفيقي إلا بالله!!